Kategori
Uncategorized

Book Summary: "The Knight in Rusty Armor" by Robert Fisher

Buku yang ditulis 30 tahun lalu itu memuat Forward yang merangkumnya dengan baik: Ini adalah cerita ringan tentang seorang kesatria putus asa yang mencari dirinya sendiri. Perjalanannya mencerminkan perjalanan kita – penuh dengan harapan dan keputusasaan, keyakinan dan kekecewaan, tawa dan air mata. Siapa pun yang pernah bergumul dengan makna hidup dan cinta akan menemukan kebijaksanaan dan kebenaran yang mendalam saat fantasi indah ini terungkap. “The Knight” adalah sebuah pengalaman yang akan memperluas pikiran Anda, menyentuh hati Anda, dan memelihara jiwa Anda.

Buku ini direkomendasikan kepada saya oleh seorang rekan pelatih bisnis yang sering menggunakannya saat bekerja dengan kliennya. Ini adalah bacaan singkat, tetapi saya menyarankan Anda untuk tidak membacanya terlalu cepat, karena Anda mungkin melewatkan beberapa pelajaran dan ide luar biasa yang terkandung di dalamnya.

Berikut ringkasan ceritanya, termasuk beberapa poin dan pelajaran utamanya (dari sudut pandang saya):

Bab 1 – Dilema Kesatria

Meskipun dia menganggap dirinya sebagai pria yang baik, baik hati, dan penyayang (misalnya, dia melawan musuh yang jahat, kejam, dan penuh kebencian; dia membunuh naga; dan menyelamatkan gadis-gadis cantik dalam kesusahan), dia ingin menjadi seorang ksatria nomor dalam. kerajaan dan dengan demikian ia tidak pernah puas. Sayangnya, dia mengabaikan istri dan putranya karena dia sedang pergi berperang atau disibukkan dengan urusan kesatria ketika dia di rumah.

Dia menjadi sangat menyukai senjatanya sehingga dia selalu memakainya di kastil mereka (bahkan saat makan malam dan di tempat tidur) dan itu mulai menjadi satu-satunya identitasnya.

Ksatria menghadapi dilema ketika istrinya mengancam akan membawa putra mereka dan pergi jika dia tidak mau melepas baju besinya (agar dia bisa melihat siapa dia sebenarnya). Dia tidak ingin kehilangan keluarganya, dia pergi untuk melepas helmnya tetapi dia tidak bergerak. Ketika pandai besi setempat juga tidak bisa menghapusnya, ksatria itu tahu dia harus mencari bantuan dari negeri lain, dalam bentuk Merlin si penyihir.

Bab 2 – Ke Hutan Merlin

Ksatria itu mencari di hutan selama berbulan-bulan mencari Merlin, tetapi tidak berhasil. Dia kehilangan harapan dan kepercayaan diri ketika akhirnya menemukan Merlin duduk di hutan, dikelilingi oleh binatang hutan. Ketika ksatria berkata bahwa dia sedang mencari Merlin dan hilang selama berbulan-bulan, Merlin mengoreksinya dengan mengatakan “sepanjang hidupmu” (bahwa dia tersesat). Ksatria itu menjawab bahwa dia tidak datang sejauh ini untuk dihina, tetapi Merlin berkomentar bahwa “Mungkin Anda selalu menganggap kebenaran sebagai penghinaan.”

Ksatria itu marah sekarang dan ingin pergi, tetapi berat senjata itu membuatnya terlalu lemah untuk menaiki kudanya dan pergi. Merlin berkata bahwa ini beruntung karena “Seseorang tidak dapat berlari dan juga belajar. Seseorang harus tinggal di satu tempat untuk sementara waktu.” Merlin kemudian memberi tahu ksatria itu bahwa dia tidak dilahirkan dengan senjata itu dan alasan dia meletakkannya di tempat pertama adalah karena dia sangat ketakutan. Ksatria itu menjawab bahwa dia mengenakan baju besi untuk perlindungan dan “untuk membuktikan bahwa saya adalah seorang ksatria yang baik, baik hati, dan penyayang.” “Jika kamu benar-benar baik, baik hati, dan penyayang, mengapa kamu harus membuktikannya?” Merlin bertanya. Ksatria itu kemudian bertanya “Mengapa kamu selalu menjawab satu pertanyaan dengan pertanyaan lain?” yang dijawab Merlin, “Dan mengapa Anda selalu mencari jawaban atas pertanyaan Anda dari orang lain?”

Bab 3 – Jalan Kebenaran

Merlin mengirim ksatria dalam perjalanannya ke jalan baru, mengatakan bahwa “Orang-orang sering tidak mengetahui jalan yang mereka jalani” dan mengingatkannya akan tujuannya: untuk menyingkirkan senjatanya. Jalan baru ini, Jalan Kebenaran, tampak sempit dan terjal bagi sang Ksatria, dan meskipun dia tidak yakin itu layak untuk didaki, dia tahu dia harus mencobanya. Merlin setuju, dengan mengatakan, “Keputusanmu untuk mengambil jalan yang tidak diketahui sambil dibebani dengan senjata berat membutuhkan keberanian.” Ketika Merlin menyebutkan bahwa di puncak Jalan akan ada tiga kastil yang menghalangi jalannya, kesatria itu bersemangat, mengatakan dengan penuh kerinduan bahwa “Akan ada seorang putri di dalam setiap kastil, dan aku akan membunuh naga yang menjaganya dan menyelamatkan -” Tapi Merlin memotongnya, berkata, “Tidak ada putri di salah satu kastil ini. Kamu harus belajar menyelamatkan dirimu dulu.”

Merlin melanjutkan. “Benteng pertama disebut Keheningan; yang kedua, Pengetahuan; dan yang ketiga, Kemauan dan Keberanian. Begitu Anda memasukinya, Anda akan menemukan jalan keluar hanya setelah Anda mempelajari apa yang ingin Anda pelajari di sini.” Ksatria itu merasa bahwa perjalanan ini akan lebih sulit daripada perang salib dan Merlin setuju, berkata, “Ada pertempuran berbeda yang harus dilakukan di Jalan Kebenaran. Pertempuran itu adalah belajar untuk mencintai diri sendiri.”

Bab 4 – Kastil Keheningan

Setelah banyak bahaya, ksatria itu menemukan dan memasuki Castle of Silence, hanya untuk menemukan bahwa raja dari kerajaan asalnya ada di sana, mengerjakan penemuannya sendiri. Keduanya bercakap-cakap panjang, di mana raja mengucapkan kata-kata bijak seperti: “Seseorang tidak dapat benar-benar melihat sampai ia mengerti.” “Kebanyakan dari kita terjebak dalam senjata kita.” “Diam lebih dari tidak berbicara.” “Semua orang memahami perang salib, tetapi sangat sedikit yang memahami kebenaran.” Setelah raja pergi, ksatria menghabiskan (yang tampaknya) waktu yang sangat lama dalam keheningan, merenungkan siapa dia dan bagaimana menemukan pintu tersembunyi (pencerahan) yang akan membawanya ke bagian selanjutnya dari perjalanannya a. Selesai dalam penjelajahan mendalam tentang dirinya, ksatria itu akhirnya tertidur lelap, terbangun di luar kastil. Di sana ia menemukan bahwa helmnya telah jatuh!

Bab 5 – Kastil Pengetahuan

Kembali ke Jalan Kebenaran, kesatria itu berjalan sepanjang hari sebelum mencapai Kastil Pengetahuan dan menemukan sebuah prasasti di dinding yang berbunyi: Pengetahuan adalah cahaya untuk menemukan jalanmu. Dan kemudian yang lain membaca: Apakah Anda membuat kesalahan dengan membutuhkan cinta? Saat dia duduk sebentar dan melihat bacaan ini, dia menyadari bahwa dia membutuhkan cinta istri dan putranya (dan semua gadis yang telah dia selamatkan) karena dia tidak mencintai dirinya sendiri. Tetapi jika dia tidak mencintai dirinya sendiri, dia tidak bisa benar-benar mencintai orang lain. Saat kesatria itu mengakui hal ini pada dirinya sendiri, Merlin si penyihir muncul dan mengatakan kepadanya bahwa “Anda telah menemukan kebenaran yang luar biasa. Anda dapat mencintai orang lain hanya sejauh Anda mencintai diri sendiri.”

Ksatria itu juga memahami bahwa ambisinya untuk menjadi ksatria terbaik di negeri itu bisa menyesatkannya. Merlin bertanya-tanya apakah kesatria itu begitu sibuk mencoba menjadi, sehingga dia tidak bisa menikmati keberadaannya. Merlin berkata bahwa ÔÇťAmbisi dari pikiran dapat menemukan Anda [material riches]. Namun, hanya ambisi dari hati yang juga dapat membawa kebahagiaan.” Ketika sang kesatria berjanji bahwa, mulai saat ini, ambisinya akan datang dari hati, dia mendapati dirinya secara ajaib kembali ke Jalan Kebenaran… dan pistolnya. lengan dan kakinya dia terjatuh.

Bab 6 – Kastil kemauan dan tantangan

Keesokan harinya, ksatria itu tiba di jembatan gantung di Castle of Will and Daring. Ketika dia berada di tengah jalan, seekor naga besar yang bernapas api keluar, yang diberi nama Naga Ketakutan dan Keraguan. Ksatria itu takut, bagaimanapun, dia ingat bahwa Merlin pernah berkata bahwa pengetahuan diri dapat membunuh naga ketakutan dan keraguan, karena pengetahuan diri adalah kebenaran dan kebenaran lebih kuat daripada pedang. Dengan pengetahuan barunya bahwa dia terlahir baik, baik hati, dan penyayang, dan bahwa dia tidak perlu membuktikan apa pun kepada siapa pun, dia menyadari bahwa dia tidak perlu merasa takut dan ragu. Naga itu hanyalah ilusi.

Mengumpulkan semua keberaniannya, kesatria itu berjalan menuju naga, meneriakkan di kepalanya, “Ketakutan dan keraguan adalah ilusi.” Naga itu melemparkan api besar ke arah ksatria itu, tetapi tidak ada yang membakarnya. Naga itu menjadi semakin kecil hingga tidak lebih besar dari katak, dan kemudian mulai meludahkan biji kecil ke arah ksatria. Tapi benih itu – Benih Keraguan – juga tidak menghentikan Ksatria. Dia menaklukkan naga yang berkata dengan suara kecil kepada ksatria “Aku akan datang lagi dan lagi menghalangi jalanmu” … dan kemudian naga itu menghilang. Pengetahuan diri membunuh naga itu dalam ketakutan dan keraguan, dan ksatria berpikir bahwa tidak ada yang bisa menghentikannya sekarang.

Bab Terakhir – Puncak Kebenaran

Untuk menyelesaikan bagian dari perjalanan penemuan jati dirinya ini, sang Ksatria harus memanjat bebatuan tajam dalam perjalanannya menuju Puncak Kebenaran. Di dekat puncak dan menghalangi jalannya, dia menemukan sebuah batu besar dengan ukiran tulisan di atasnya: Terlepas dari alam semesta ini yang saya miliki, saya tidak memiliki apa-apa, karena saya tidak dapat mengetahui yang tidak diketahui jika saya berpegang teguh pada yang diketahui. Dia tidak lagi yakin tentang semua yang dia pikir dia ketahui tentang dirinya sendiri: identitasnya, keyakinannya, dan penilaiannya. Dia tahu bahwa dia berpegangan pada bebatuan yang bergerigi, jadi dia tahu yang tidak diketahui, dia merasa bahwa dia harus melepaskannya, bahkan jika kejatuhan itu bisa membunuhnya. Mempercayai “kehidupan, kekuatan, alam semesta, Tuhan – apa pun yang Anda ingin menyebutnya,” ksatria melepaskan dan menyelam ke bawah.

Selama kejatuhannya, ksatria membebaskan dirinya dari rasa bersalah, penilaian, dan alasan, menerima tanggung jawab penuh atas hidupnya. Dan sekarang dia tidak takut. Saat ketenangan yang tidak dikenal menyelimutinya, dia mendapati dirinya berdiri dan berdiri di puncak gunung. “Dia akan melepaskan semua yang dia takuti dan semua yang dia ketahui dan miliki. Kesediaannya untuk merangkul yang tidak diketahui membebaskannya. Sekarang alam semesta adalah miliknya untuk dialami dan dinikmati.” Dia menangis air mata sukacita yang melelehkan baju zirahnya yang terakhir. Dia tersenyum melalui air mata, tidak tahu bahwa cahaya baru bersinar darinya.

Awal

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *